http://headers.blogdesignsbydani.com/JustSoScrappy/Spring Stitches Header.jpg

Wednesday, 2 April 2014

Etika memilih Pemimpin



Pemimipin merupakan orang yang menjadi ketua dalam satu organisasi, tidak kiralah dalam sebuah masyarakat atau dalam sebuah syarikat. Rasulullah SAW merupakan contoh pemimpin yang terunggul sepanjang zaman. Sebelum wafat, Baginda ada memberi beberapa garis panduan kepada umatnya dalam soal memilih pemimpin agar hak menentukan pemerintah dilaksanakan dengan penuh amanah dan tanggungjawab. Antaranya;

i.                   Memilih pemimpin yang berilmu dan berkelayakan

Ilmu adalah syarat utama untuk menjadi pemimpin. Firman Allah SWT dalam Surah Al Baqarah,ayat 247 :

وَقَالَ لَهُمْ نَبِيُّهُمْ إِنَّ اللّهَ قَدْ بَعَثَ لَكُمْ طَالُوتَ مَلِكاً قَالُوَاْ أَنَّى يَكُونُ لَهُ
 الْمُلْكُ عَلَيْنَا وَنَحْنُ أَحَقُّ بِالْمُلْكِ مِنْهُ وَلَمْ يُؤْتَ سَعَةً مِّنَ الْمَالِ قَالَ إِنَّ اللّهَ اصْطَفَاهُ عَلَيْكُمْ وَزَادَهُ بَسْطَةً فِي الْعِلْمِ وَالْجِسْمِ وَاللّهُ يُؤْتِي مُلْكَهُ مَن يَشَاءُ وَاللّهُ وَاسِعٌ عَلِيمٌ

Dan Nabi mereka pula berkata kepada mereka: "Bahawasanya Allah telah melantik Talut menjadi raja bagi kamu. Mereka menjawab: "Bagaimana dia mendapat kuasa memerintah kami sedang kami lebih berhak dengan kuasa pemerintahan itu daripadanya, dan ia pula tidak diberi keluasan harta kekayaan?" Nabi mereka berkata:" Sesungguhnya Allah telah memilihnya (Talut) menjadi raja kamu, dan telah mengurniakannya kelebihan dalam lapangan ilmu pengetahuan dan kegagahan tubuh badan". Dan (ingatlah), Allah jualah yang memberikan kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang dikehendakiNya; dan Allah Maha Luas (rahmatNya dan pengurniaanNya), lagi meliputi ilmuNya.

Their Prophet said unto them : Lo! Allah hath raised up Saul to be a king for you . They said : How can he have kingdom over us when we are more deserving of the kingdom than he is , since he hath not been given wealth enough? He said : Lo! Allah hath chosen him above you , and hath increased him abundantly in wisdom and stature . Allah bestoweth His sovereignty on whom He will . Allah is All Embracing , All Knowing .

Dalam Hadis pula, Baginda mengingatkan tentang kebinasaan akibat menyerahkan kepimpinan kepada orang yang tidak layak. Melantik orang yang tidak layak sabda Baginda yang bermaksud,

“ Maka apabila disia-siakan amanah, nantikanlah kiamat.” Orang bertanya: Bagaimana mensia-siakan amanah itu?” Jawab Baginda: “Apabila diserahkan urusan (kepimpinan) kepada yang bukan layak ahlinya (bukan pakar, tidak layak), maka nantikanlah kiamat (atau kebinasaan).” (Riwayat Bukhari).


ii          Jangan melantik orang yang berminat dengan jawatan

Sebenarnya, orang yang berminat dan meminta jawatan tidak menyedari akan amanah yang bakal dipikul itu berat. Dia akan tertipu dengan kebolehan dirinya sendiri. Penyesalan yang besar di akhirat kelak sekiranya gagal mengurus hal ehwal rakyat. Sabda Rasulullah SAW:
 
لَا تَسْأَلْ الْإِمَارَةَ فَإِنَّكَ إِنْ أُوتِيتَهَا عَنْ مَسْأَلَةٍ وُكِلْتَ إِلَيْهَا وَإِنْ أُوتِيتَهَا مِنْ غَيْرِ مَسْأَلَةٍ أُعِنْتَ عَلَيْهَا

“Janganlah kamu meminta jawatan kepimpinan (dalam politik). Apabila jawatan tersebut diberikan kepada kamu disebabkan kamu memintanya, maka jawatan tersebut akan menjadi bebanan bagi kamu. Tetapi sekiranya jawatan tersebut diberikan bukan kerana permintaan kamu, maka kamu akan dibantu dalam menguruskannya.” (Hadis Riwayat al-Bukhari, 20/302, no. 6132

 Sabda Baginda lagi,

والحكمة في أنه لا يولى من سأل الولاية أنه يوكل إليها ولا تكون معه إعانة كما صرح به في حديث عبد الرحمن بن سمرة السابق وإذا لم تكن معه إعانة لم يكن كفئا ولا يولى غير الكفء ولأن فيه تهمة للطالب والحريص

Imam an-Nawawi menyatakan, “Di antara hikmah supaya tidak dilantik para pemimpin itu dari mereka yang memintanya adalah kerana dia akan menanggung beban dan tidak ada yang membantunya sebagaimana dijelaskan dalam hadis yang diriwayatkan ‘Abdurrahman B. Samurah tadi. Apabila tiada orang yang membantu bersamanya, bermakna jawatan tersebut akan menjadi beban. Juga tidak boleh melantik orang yang tidak layak kerana akan menimbulkan dakwaan (kebencian) bagi yang memintanya dan orang-orang yang berusaha mendapatkannya.” (Syarah Shahih Muslim, 12/207)


iii Jangan melantik orang berdasarkan kepentingan dan habuan dunia

Sebelum memilih pemimpin, rakyat khususnya hendaklah menunaikan amanah memilih pemimpin dengan jujur demi kepentingan agama dan masyarakat. Oleh kerana kepimpinan sering dijadikan peluang untuk mendapatkan kekuasaan dan kekayaan, terdapat sebilangan yang menjadikan rasuah untuk meraih sokongan. Jesteru, Rasulullah SAW telah memberi peringatan agar hak menentukan pemimpin itu ditunaikan dengan penuh kejujuran dan rasa amanah kepada Allah. Sabda Baginda yang bermaksud,

“ Ada tiga golongan yang Allah tidak menyucikan mereka pada hari kiamat dan mereka akan mendapat azab yang pedih. Orang yan memiliki kelebihan air di jalan, tetapi dia menghalang orang musafir yang menggunakannya. Orang yang membaiah pemimpin. Dia tidak membaiah melainkan untuk tujuan dunianya. Jika tidak, dia tidak mahu membaiahnya. Dan orang yang melakukan akad jual beli selepas waktu asar, lalu bersumpah dengan nama Allah bahawa dia pernah membeli dengan harga sekian-sekian. Lalu penjual memperakukannya dan si pembeli memperolahinya dengan harga itu. Sedangkan, sebenarnya dia tidak pernah mendapatkan harga itu.” (Riwayat Bukhari)



Kesimpulannya, pemilihan seorang pemimpin bukanlah perkara yang remeh. Rakyat atau orang bawahan yang bakal menjadi pimpinan seorang ketua mestilah melaksanakan amanah dengan bijak memilih pemimpin mereka, mengikut panduan yang telah diwasiatkan oleh Rasulullah SAW.

Sumber: Buku Huraian Hadis-Hadis Ahkam

Monday, 31 March 2014

Cinta Express Maya


Peah suka online. Di mana-mana sahaja pasti dia online. Sedang Peah online di biliknya, tiba-tiba:

" Assalamualaikum."

Seorang muslimin menegurnya melalui laman chatnya. Peah terkejut kerana tidak pernah pula ada muslimin menghantar mesej kepadanya. Dia mula terfikir, sekiranya tidak balas, pasti muslimin ni kata dia sombong. Lalu dia pun balas mesej muslimin tersebut.

Lalu bermulalah sesi berkenalan di antara mereka. Daripada berkenalan, mulalah timbul bibit cinta di antara mereka.(Ye ke?)

Pada suatu malam, muslimin yang bernama Senget itu menghanta mesej kepada Peah:

Senget: Peah, ana nak beritahu sesuatu boleh?

Peah: Ok, beritahulah.

Senget: Ana suka dekat enti.

Maka kembanglah separuh mati si Peah mendengar pengakuan Senget. Sukanya tidak terkata. Maka dengan rela hatinya, si Peah pun mengaku bahawa dirinya juga sukakan Senget. Suka bukan kepalang Syaitan apabila melihat kedua anak Adam itu punya masalah hati.

Dari situ, mulalah daripada hanya on9 di FB, mesej di telefon dan seterusnya bercakap melalui telefon. Sungguh tiada lagi kethiqahan yang ada. Ramai juga yang cuba menasihati si Peah, namun responnya agak mudah.

" Suka hatilah, lagipun dia sudah janji untuk kahwin dengan saya. "

Semua mula menjauhi Peah. Peah pula lebih suka bersendirian dengan telefonnya bertemankan pemasalah hatinya.

Tak lama kemudian, ada perubahan yang berlaku pada Senget. Seperti sudah berubah hati membuatkan Peah mula bimbang dengan apa yang bakal terjadi. Dia cuba untuk menghubungi Senget, namun respon Senget sangat menghampakan.

" Ana sibuklah, enti janganlah kacau."

Pada mulanya Peah mampu menerima semua alasannya, rindu bukan kepalang dan sakitnya hati menahan rindu. Lalu dia berdoa:

' Ya Allah, sekiranya ada yang berubah hati, biarlah dirinya kerana aku tidak mahu ditangisi.'

Allah itu Maha Bijaksana. Terbongkarlah rahsia yang sebenarnya bahawa si Senget sebenarnya merupakan tunangan orang. Si Peah hanya mampu tersenyum dalam sendu memikirkan nasib yang ditimpanya. Inilah balasan buat dirinya yang terlalu leka dengan cinta dunia.

Peah mula bersendirian dan menjauhkan diri dengan orang lain. Namun dia bernasib baik kerana Allah mengurniakan dia sahabat-sahabat yang baik. Sahabatlah yang memberi penguat kepadanya. Ibu bapanya juga membantu.

Cinta express maya. Walaupun hanya on9, ia tetap menjadi satu permasalahan di hati yang sangat kronik.



p/s: sekadar perkongsian dan renungan buat kita bersama :) 
-Sumber dari page Pakar Diari Hati-

Thursday, 27 March 2014

Mari kita sama-sama luangkan masa 3.34 minit menonton video ini.. ^_^


Mampukah kita menghafaz seperti adik muslimah ini?.. "Bila tak pandai baca Al Quran. Belajar baca. Bila dah belajar baca. Mesti pandai baca. Bila dah pandai baca. Mesti seronok membaca. Bila dah seronok membaca. Terasa bahagia. Tak percaya ? Cuba lah.Segala ketenangan ada didalam Al Quran. Al Quran penawar segala nya ..°°

Kekayaan paling hakiki adalah kekayaan hati




Ketahuilah bahawa kekayan hakiki adalah kekayaan hati iaitu selalu merasa cukup akan nikmat yang telah dianugerahkan oleh Allah SWT. Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud,

“Maksud Hadis Nabi SAW: “Kekayaan (yg hakiki) bukanlah dengan banyaknya harta. Namun kekayaan (yg hakiki) adalah hati yang selalu merasa cukup.” 
(HR Bukhari-Muslim)


Dalam kata lain sifat ini juga disebut sebagai sifat Qana'ah. Menurut bahasa sifat ini bermaksud merasa cukup. Menurut istilah pula ialah sifat puas hati atau redha dengan segala nikmat kurniaan Allah SWT . 



Menurut Hamka, mengenai sifat Qana'ah

1. Menerima dengan rela akan apa yang ada.

menerima akan segala nikmat yang telah dianugerahkan oleh Allah akan menimbulkan ketenangan dalam hati.
hal ini kerana, tidak timbul sifat mazmumah seperti dengki terhadap nikmat orang lain.Dengan adanya sifat ini kita tidak akan mengeluh atau menyesal akan takdir yang telah ditetapkan oleh Allah SWT.


2. Memohon kepada Allah tambahan yang patut, dan mempertingkatkan usaha.

Sifat ini akan mendorong manusia agar sentiasa berusaha dan bertawakal kepada Allah, agar segala usaha yang dilakukan membuahkan hasil. Sifat ini juga akan membina kebergantungan seseorang hambanya itu terhadap Allah SWT.

Dalam surah Ghafir ayat 60 Allah SWT berfirman

 

Yang bermaksud,

40:60

Dan Tuhan kamu berfirman: “Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. Sesungguhnya orang-orang yang sombong takbur daripada beribadat dan berdoa kepadaKu, akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina.

3. Mewujudkan kehidupan sederhana

Insan yang memiliki sifat ini akan sentiasa bersederhana dalam apa jua perkara yang dilakukan. Sifat mahmudah ini akan sentiasa memandu peribadi manusia agar sentiasa bersyukur akan nikmat yang diperolehi. Sifat Qana'ah akan menghindari gaya hidup bermewah-mewah dan berlebih-lebihan, terutamanya dalam perbelanjaan.


4.Menimbulkan kesedaran bahawa setiap rezeki itu anugerah Allah SWT.


Sifat qana'ah akan menumbuhkan sikap bertanggungjawab dalam membelanjakan harta. Insan yang memiliki sifat ini akan sentiasa redha akan rezeki yang telah ditetapkan oleh Allah. Hal ini kerana sifat ini akan sentiasa mendorong insan untuk sentiasa bersangka baik terhadap pemberian Allah, yang sememangnya tahu apa yang terbaik untuk kita.


Oleh itu, marilah kita sama-sama berazam untuk memiliki sifat Qana'ah agar kehidupan kita di Dunia dan Akhirat dirahmati oleh Allah SWT.


Sumber: Buku Huraian Hadis-hadis Ahkam.

Simple post... :) 'Rezeki'


No 'April Fool's Day' !

Fatwa Dan Hukum Menyambut ‘April Fool’s Day




                                               

Presiden Persatuan Ulama Dunia, Dr Sheikh Yusuf Al-Qaradhawi menyebut:

Menipu adalah satu sifat yang buruk. Ia tidak layak diamalkan oleh manusia yang berakhlak dan beriman. Bahkan ia adalah satu petanda kemunafikan. Ini kerana Rasulullah SAW bersabda : Orang munafik mempunyai tiga ciri : Dia menipu, tidak menepati janji, dan tidak menunaikan amanah. [HR al-Bukhari dan Muslim]

Rasulullah SAW memberikan amaran ke atas perbuatan menipu dengan tujuan menghiburkan manusia. Baginda SAW bersabda: “Kecelakaan ke atas sesiapa yang menipu untuk menghiburkan manusia, kecelakaan ke atasnya, kecelakaan ke atasnya.” [HR Abu Daud, at-Tirmizi, dan an-Nasai’e]

Rasulullah SAW juga bersabda: “Seseorang itu tidak dikira benar-benar beriman hinggalah dia meninggalkan penipuan yang bertujuan untuk bergurau dan meninggalkan berdebat walaupun dia membawa kebenaran”. [HR Ahmad dan At-Thabrani]. Sebahagian hadis Nabi SAW turut memberikan amaran ke atas umat Islam daripada menakutkan orang lain sama ada secara serius mahupun bergurau. Rasulullah SAW bersabda: “Tidak dibenarkan seseorang menakutkan seorang Muslim.” [HR Abu Daud]
 
Oleh kerana itu, menipu adalah dilarang dalam apa bentuk pun. Sambutan April Fool adalah dilarang kerana 4 sebab:

Larangan menipu yang sudah termaktub di dalam al-Quran dan as-Sunnah.
Kesedihan dan ketakutan yang tidak berasas (yang disebabkan penipuan itu) yang mungkin boleh menimpa seseorang mahupun kesemua ahli keluarganya walaupun hanya untuk satu jam.
Pengkhianatan ke atas kepercayaan yang diberikan.
Meniru budaya buruk yang bukan milik kita, iaitu penipuan.
 
Sheikh Atiyyah Saqr pula menyatakan:
Adalah menjadi kesepakatan kesemua agama dan akal yang waras bahawa kejujuran itu satu kebaikan, dan penipuan adalah lawannya. Untuk menyatakan kebenaran, kata-katamu hendaklah menerangkan realiti, sedangkan untuk menyatakan penipuan adalah dengan menyampaikan apa yang bercanggah dengan apa yang kamu katakan mahupun lakukan. Seburuk-buruk pendustaan adalah sumpah yang palsu, bahkan itu adalah satu bentuk kemunafikan.

Penipuan adalah dilarang kecuali ia dilakukan dalam keadaan darurat. Di dalam kes tersebut, kaedah “darurat menjadikan yang haram harus” digunakan. Darurat hanya boleh diambil apabila tiada pilihan lain. Salah satu bentuk penipuan yang dibenarkan ialah apa yang kita panggil sebagai helah, iaitu menggunakan perkataan yang membawa lebih daripada satu maksud. Umat Islam mungkin boleh mengambil pemahaman yang positif daripada penafsiran perkataan (yang mempunyai dua makna) tersebut.

Diriwayatkan bahawa penipuan dibenarkan untuk memberikan manfaat, bukan untuk melakukan kerosakan. Rasulullah SAW bersabda: “Seseorang yang mendamaikan di antara dua insan dan berkata perkara yang baik, walaupun ia tidak benar, bukanlah seorang penipu.” [HR al-Bukhari dan Muslim].
Ummu Kalsum binti ‘Uqbah turut berkata, di dalam tambahan lafaz ke atas hadis itu, “Aku tidak pernah mendengar Rasulullah SAW membenarkan menipu kecuali di dalam tiga situasi iaitu ketika perang, untuk mendamaikan di antara dua pihak yang bertelagah, dan perbualan biasa antara suami isteri.” Apa yang dimaksudkan dengan perbualan biasa antara suami isteri ialah untuk meredakan kesusahan di dalam kehidupan.

Sheikh Shalih Fauzan menyatakan :
Penipuan adalah tidak dibenarkan langsung, pada bila-bila masa sahaja. Bahkan adalah tidak dibenarkan untuk meniru orang kafir dan menjadi seperti mereka, sama ada pada hari April Fool, mahupun pada hari-hari yang lain. Ini kerana Rasulullah SAW bersabda: “Barangsiapa yang menyerupai sesuatu kaum, maka dia sebahagian daripada mereka.”

Berdasarkan fatwa-fatwa di atas, kita mendapati bahawa budaya April Fool jelas bertentangan dengan ajaran Islam yang menuntut umat Islam sentiasa bersifat jujur.
 
Sumber: Harian Metro Online dan Blog Portal Rasmi Fatwa Malaysia

Wednesday, 26 March 2014

Dunia hanya sementara..Akhirat yang kekal abadi.




           
                                                 
✐ Selepas Malaikat Israfil meniup sangkakala (bentuknya seperti tanduk besar) yang memekakkan telinga, seluruh makhluk mati kecuali Izrail & beberapa malaikat yang lain. Selepas itu, Izrail pun mencabut nyawa malaikat yang tinggal dan akhirnya nyawanya sendiri.

✐ Selepas semua makhluk mati, Tuhan pun berfirman mafhumnya "Kepunyaan siapakah kerajaan hari ini?" Tiada siapa yang menjawab. Lalu Dia sendiri menjawab dengan keagunganNya "Kepunyaan Allah Yang Maha Esa lagi Maha Perkasa." Ini menunjukkan kebesaran & keagunganNya sebagai Tuhan yg Maha Kuasa lagi Maha Kekal Hidup, tidak mati.

✐ Selepas 40 tahun, Malaikat Israfil a.s. dihidupkan, seterusnya meniup sangkakala untuk kali ke-2, lantas seluruh makhluk hidup semula di atas bumi putih, berupa padang Mahsyar (umpama padang Arafah) yang rata tidak berbukit atau bulat seperti bumi.

✐ Sekelian manusia hidup melalui benih anak Adam yg disebut "Ajbuz Zanbi" yang berada di hujung tulang belakang mereka. Hiduplah manusia umpama anak pokok yang kembang membesar dari biji benih.

✐ Semua manusia dan jin dibangkitkan dalam keadaan telanjang dan hina. Mereka tidak rasa malu kerana pada ketika itu hati mereka sangat takut dan bimbang tentang nasib & masa depan yang akan mereka hadapi kelak.

✐ Lalu datanglah api yang berterbangan dengan bunyi seperti guruh yang menghalau manusia, jin dan binatang ke tempat perhimpunan besar. Bergeraklah mereka menggunakan tunggangan (bagi yang banyak amal), berjalan kaki (bagi yang kurang amalan) dan berjalan dengan muka (bagi yang banyak dosa). Ketika itu, ibu akan lupakan anak, suami akan lupakan isteri, setiap manusia sibuk memikirkan nasib mereka.

✐ Setelah semua makhluk dikumpulkan, matahari dan bulan dihapuskan cahayanya, lalu mereka tinggal dalam kegelapan tanpa cahaya. Berlakulah huru-hara yang amat dahsyat.

✐ Tiba-tiba langit yang tebal pecah dengan bunyi yang dahsyat, lalu turunlah malaikat sambil bertasbih kepada Allah SWT. Seluruh makhluk terkejut melihat saiz malaikat yang besar dan suaranya yang menakutkan.

✐ Kemudian matahari muncul semula dengan kepanasan yang berganda. Hingga dirasakan seakan-akan matahari berada sejengkal dari atas kepala mereka. Ulama berkata jika matahari naik di bumi seperti keadaannya naik dihari Kiamat nescaya seluruh bumi terbakar, bukit-bukau hancur dan sungai menjadi kering. Lalu mereka rasai kepanasan dan bermandikan peluh sehingga peluh mereka menjadi lautan. Timbul atau tenggelam mereka bergantung pada amalan masing-masing. Keadaan mereka berlanjutan sehingga 1000 tahun.

✐ Terdapat satu telaga kepunyaan Nabi Muhammad SAW bernama Al-Kausar yang mengandungi air yang hanya dapat diminum oleh orang mukmin sahaja. Orang bukan mukmin akan dihalau oleh malaikat yang menjaganya. Jika diminum airnya tidak akan haus selama-lamanya. Kolam ini berbentuk segi empat tepat sebesar satu bulan perjalanan. Bau air kolam ini lebih harum dari kasturi, warnanya lebih putih dari susu dan rasanya lebih sejuk dari embun. Ia mempunyai saluran yang mengalir dari syurga.

✐ Semua makhluk berada bawah cahaya matahari yang terik kecuali 7 golongan yang mendapat teduhan dari Arasy. Mereka ialah:

ⅰ- Pemimpin yang adil.

ⅱ- Orang muda yang taat kepada perintah Allah.

ⅲ- Lelaki yang terikat hatinya dengan masjid.

ⅳ- Dua orang yang bertemu kerana Allah dan berpisah kerana Allah.

ⅴ- Lelaki yang diajak oleh wanita berzina, tetapi dia menolak dengan berkata "Aku takut pada Allah".

ⅵ- Lelaki yg bersedekah dengan bersembunyi (tidak diketahui orang ramai).

ⅶ- Lelaki yang suka bersendirian mengingati Allah lalu mengalir air matanya kerana takutkan Allah.


✐ Oleh kerana tersangat lama menunggu di padang mahsyar, semua manusia tidak tahu berbuat apa melainkan mereka yang beriman, kemudian mereka terdengar suara "pergilah berjumpa dengan para Nabi". Maka mereka pun pergi mencari para Nabi. Pertama sekali kumpulan manusia ini berjumpa dengan Nabi Adam tetapi usaha mereka gagal kerana Nabi Adam a.s menyatakan beliau juga ada melakukan kesalahan dengan Allah SWT. Maka kumpulan besar itu kemudiannya berjumpa Nabi Nuh a.s., Nabi Ibrahim a.s., Nabi Musa a.s., Nabi Isa a.s. (semuanya memberikan sebab seperti Nabi Adam a.s.) dan akhirnya mereka berjumpa Rasullullah SAW. Jarak masa antara satu nabi dengan yang lain adalah 1000 tahun perjalanan.

✐ Lalu berdoalah baginda Nabi Muhammad SAW ke hadrat Allah SWT. Lalu diperkenankan doa baginda.

✐ Selepas itu, terdengar bunyi pukulan gendang yang kuat hingga menakutkan hati semua makhluk kerana mereka sangka azab akan turun. Lalu terbelah langit, turunlah arasy Tuhan yang dipikul oleh 8 malaikat yang sangat besar (besarnya sejarak perjalanan 20 ribu tahun) sambil bertasbih dengan suara yang amat kuat sehingga 'Arasy itu tiba dibumi.

✐ 'Arasy ialah jisim nurani yang amat besar berbentuk kubah (bumbung bulat) yang mempunyai 4 batang tiang yang sentiasa dipikul oleh 4 malaikat yang besar dan gagah. Dalam bahasa mudah ia seumpama istana yang mempunyai seribu bilik yang menempatkan jutaan malaikat di dalamnya. Ia dilingkungi embun yang menghijab cahayanya yang sangat kuat.

✐ Kursi iaitu jisim nurani yang terletak di hadapan Arasy yang dipikul oleh 4 malaikat yang sangat besar. Saiz kursi lebih kecil dari 'Arasy umpama cincin ditengah padang . Dalam bahasa mudah ia umpama singgahsana yang terletak dihadapan istana.

✐ Seluruh makhluk pun menundukkan kepala kerana takut. Lalu dimulakan timbangan amal. Ketika itu berterbanganlah kitab amalan masing-masing turun dari bawah Arasy menuju ke leher pemiliknya tanpa silap dan tergantunglah ia sehingga mereka dipanggil untuk dihisab. Kitab amalan ini telah ditulis oleh malaikat Hafazhah / Raqib & 'Atid / Kiraman Katibin.

✐ Manusia beratur dalam saf mengikut Nabi dan pemimpin masing- masing. Orang kafir & munafik beratur bersama pemimpin mereka yang zalim. Setiap pengikut ada tanda mereka tersendiri untuk dibezakan.

✐ Umat yang pertama kali dihisab adalah umat Nabi Muhammad SAW, dan amalan yang pertama kali dihisab adalah solat. Sedangkan hukum yang pertama kali diputuskan adalah perkara pertumpahan darah.

✐ Apabila tiba giliran seseorang hendak dihisab amalannya, malaikat akan mencabut kitab mereka lalu diserahkan, lalu pemiliknya mengambil dengan tangan kanan bagi orang mukmin dan dengan tangan kiri jika orang bukan mukmin.

✐ Semua makhluk akan dihisab amalan mereka menggunakan satu Neraca Timbangan. Saiznya amat besar, mempunyai satu tiang yang mempunyai lidah dan 2 daun. Daun yang bercahaya untuk menimbang pahala dan yang gelap untuk menimbang dosa.

✐ Acara ini disaksikan oleh Nabi Muhammad SAW dan para imam 4 mazhab untuk menyaksikan pengikut masing-masing dihisab.

✐ Perkara pertama yang diminta ialah Islam. Jika dia bukan Islam, maka seluruh amalan baiknya tidak ditimbang bahkan amalan buruk tetap akan ditimbang.

✐ Ketika dihisab, mulut manusia akan dipateri, tangan akan berkata- kata, kaki akan menjadi saksi. Tiada dolak-dalih dan hujah tipuan. Semua akan di adili oleh Allah Ta'ala dengan Maha Bijaksana.

✐ Setelah amalan ditimbang, mahkamah Mahsyar dibuka kepada orang ramai untuk menuntut hak masing-masing dari makhluk yang sedang dibicara sehinggalah seluruh makhluk berpuas hati dan dibenarkannya menyeberangi titian sirat.

✐ Syafaat Nabi Muhammad SAW di akhirat :

ⅰ- Meringankan penderitaan makhluk di Padang Mahsyar dengan mempercepatkan hisab.

ⅱ- Memasukkan manusia ke dalam syurga tanpa hisab.

ⅲ- Mengeluarkan manusia yang mempunyai iman sebesar zarah dari neraka.

(Semua syafaat ini tertakluk kepada keizinan Allah SWT.)

✐ Para nabi dan rasul serta golongan khawas juga diberikan izin oleh Tuhan untuk memberi syafaat kepada para pengikut mereka. Mereka ini berjumlah 70 000. Setiap seorang dari mereka akan mensyafaatkan 70 000 orang yang lain.

✐ Setelah berjaya dihisab, manusia akan mula berjalan menuju syurga melintasi jambatan sirat. Siratul Mustaqim ialah jambatan (titian) yang terbentang dibawahnya neraka. Lebar jambatan ini adalah seperti sehelai rambut yang dibelah tujuh dan ia lebih tajam dari mata pedang. Bagi orang mukmin ia akan dilebarkan dan dimudahkan menyeberanginya.

✐ Fudhail bin Iyadh berkata perjalanan di Sirat memakan masa 15000 tahun. 5000 tahun menaik, 5000 tahun mendatar dan 5000 tahun menurun. Ada makhluk yang melintasinya seperti kilat, seperti angin, menunggang binatang korban dan berjalan kaki. Ada yang tidak dapat melepasinya disebabkan api neraka sentiasa menarik kaki mereka, lalu mereka jatuh ke dalamnya.

✐ Para malaikat berdiri di kanan dan kiri sirat mengawasi setiap makhluk yang lalu. Setiap 1000 orang yang meniti sirat, hanya seorang sahaja yang Berjaya melepasinya. 999 orang akan terjatuh ke dalam neraka.


Rujukan:
Kitab Aqidatun Najin karangan Syeikh Zainal Abidin Muhammad Al-
Fathani. Pustaka Nasional Singapura 2004.


☞ Jika sekiranya kalian ingin mengumpul saham akhirat, sampaikanlah ilmu ini kepada sahabat² yang lain. Sepertimana sabda Rasulullah SAW:
❝ Sampaikanlah pesananku walaupun satu ayat. ❞
Sesungguhnya apabila matinya seseorang anak Adam itu, hanya 3 perkara yang akan dibawanya bersama :

① Sedekah/amal jariahnya.
② Doa anak²nya yang soleh.
③ Ilmu yang bermanfaat yang disampaikannya kepada orang lain.

Kredit : Pengukir Kata